Skip to main content

Posts

Showing posts from October, 2015

Mereka bilang saya suka makan.

Hari itu kami sedang melihat televisi, program film kartun. Kami semua orang-orang dengan umur yang sudah cukup banyak, tetapi kami menonton film kartun. Tidak menjadi masalah. Film itu bercerita tentang beberapa binatang yang berkumpul menajdi satu, ada kura-kura, landak, bajing, anjing hutan, dll. Seperti pada umumnya film kartun, mereka bisa berbicara. Dalam satu moment, para binatang ini sedang bergossip ria. Mereka berbicara perihal makanan, perihal kebiasaan mereka makan, dan kebiasaan manusia makan. Ini yang diungkapkan satu binatang itu:
"Kita makan untuk mempertahankan hidup, hal ini berbeda dengan manusia. Biasanya mereka mempertahankan hidup untuk bisa menikmati makanan. Singkatnya, kita makan untuk hidup tetapi manusia hidup untuk makan!"
Mendengar ungkapan itu, teman-teman saya serentak menoleh pada saya. "What!!" Protes saya. 
Mereka mengatakan bahwa saya banyak makan. Mereka mengatakan saya suka makan. Mereka mengatakan bahwa saya mengabdi perut. Me…

Mengapa saya mengagumi Bartimeus?

Sahabat, terakhir kali saya menulis di sini adalah 12 Mei yang lalu, ketika saya merayakan ulang tahun tahbisan ke-10. Kala itu saya merenungkan "Oseng Pare". Jika ingin membaca kisah mengapa saya begitu mencintai oseng pare, bahkan bagi saya oseng pare menjadi "menu utama" dalam merayakan ulang tahun tahbisan, silahkan mencari sendiri artikelnya.  Kali ini saya ingin membuat catatan mengapa saya begitu mengagumi Bartimeus, seorang pengemis buta di kota Yerikho. Tentu saja kali ini bukanlah yang pertama saya membuat catatan mengenai orang hebat ini, yang bagi saya seumpama guru doa. Saya ingat enam tahun yang lalu, di tempat yang sama (pasturan gereja Maria Kusuma Karmel, Jakarta) saya membuat catatan mengenai Bartimeus anak Timeus.  Waktu itu saya menulinya dalam bentuk note di FB. Kemudian beberapa kali juga membuat catatan singkat mengenai Bartimeus entah dalam renungan-renungan singkat. Sejak awal saya kesengsem dengan Bartimeus sebagai seorang guru doa. Sebag…