Skip to main content

Makan Tuh CINTA


Entah kebetulan atau tidak, tetapi obrolan kami di meja makan dengan obrolan saudari-saudari yang menunggu momongannya di halaman gereja kok sama. Yaitu tentang sebuah pengorbanan.
Ceritanya begini, pastor kepala paroki mengeluh bahwa kadar gula darahnya memiliki kecenderungan tinggi, padahal menurut beliau, beliau sudah mengurangi banyak sekali makanan yang manis-manis. Lalu kami yang muda-muda ini mulai gentian memberi nasihat dan petuah. Saya sebagai yang paling muda adalah yang paling kencang memberi petuah. Kapan lagi memberi petuah pastor paroki yang usianya hampir dua kali lipat dengan saya.
Mulai dari melarang makan buah mangga. Kebetulan tukang masak kami membeli 5 biji buah mangga. Saya katakan, “buah ini kandungan gulanya tinggi sekali, jangan pernah tergoda memakannya.” Beliau menurut, karena toh masih ada buah yang lain.
Lalu tadi pagi saya mulai membongkar kulkas. Satu persatu saya tunjukkan kandungan gula yang ada dalam makanan tersebut. Roti yang biasa kami makan, meski disebut roti tawar, kandungan gulanya adalah 6.6, lalu selai kacang, selai blueberry, madu yang beliau suka, dll. Sebagai penutup, saya meminta beliau menemui dokter yang lebih tahu, atau menemui ahli gizi untuk berkonsultasi  perihal makanan yang boleh dikonsumsi dan mana yang menjadi pantangan.
Pastor paroki agak kurang setuju dengan usulan saya untuk bertanya kepada dokter atau bertanya kepada ahli gizi. Bahkan beliau berkata, “aku percaya padamu, mana yang boleh dimakan dan mana yang tidak boleh dimakan.”
Hadew, ini buah simalakama. Karena pada dasarnya saya suka makan, jadi tidak bisa menjadi pedoman. Maka saya pun mengeluarkan senjata andalan. “Sedikit berkorbanlah, berkorban waktu untuk bertanya kepada dokter atau ahlinya.” Lalu saya pura-pura cepat pergi.
Bagaimana dengan obrolan cece-cece atau mbak-mbak yang nongkrong di depan gereja? Apakah saya juga ikut nimbrung nggosip? Tentu saja tidak. Bahkan mereka tidak menyadari bahwa saya mengerti apa yang mereka obrolkan. Begini salah satu contoh obrolan mereka.
“Loukungku iku lho mbak, kok yo nemene, gak ngerti pengorbananku blas. Duwet sepiro-piro mesti entek. Karepku ki yo sitik edeng, ojo opo seng dari karepe mesti dituruti.”
Temannya menimpali, “lha loukung sampeyan kerjo opo, mbak?” dan seterusnya. Oh iya arti percakapan itu kurang lebih, si embak ini agak kecewa dengan suaminya karena suaminya kurang bisa menahan diri, kurang bisa berkorban. Apa saya yang diingini mesti terpenuhi.

Lantas, apa kaitan perbincangan saya dengan pastor paroki dengan obrolan cece-cece tadi? Seperti yang sudah saya singgung, ini soal berkurban/berkorban. Yah, ini akan sedikit seperti menjawab soal ujian, “apakah kurban/korban itu?” Tak apalah saya catatkan sedikit. Kalau kalian sudah merasa akan bosan dengan catatan ini, jangan lanjutkan membaca. Kalau penasaran, ya silahkan saja diteruskan.
Mungkin secara gampang orang akan membedakan antara kata kurban dan korban. Meskipun sebenarnya sama saja, hanya rasa bahasanya itu berbeda. Misalnya, “banyak teman-teman di desa menjadi korban penipuan agen PJTKI”. Korban artinya menjadi pihak yang dirugikan bukan karena keinginan sendiri. Rasa bahasa yang ada adalah negatif.
Sedangkan kata kurban memiliki rasa yang lebih positif. Contohnya, “Pak Kwek memberikan 5 ekor sapi sebagai kurban persembahan”. Di sini ada unsur religius di dalamnya bahwa sesuatu yang “dikurbankan” itu adalah sesuatu yang baik. Sesuatu yang mesti dilakukan untuk tujuan yang lebih baik.
Kalau misalnya membandingkan dengan kata yang dipakai dalam bahasa Inggris, mungkin akan ditemui arti yang sedikit jelas. Di sana, minimal, ada tiga kata, sacrifice, victim, atau offering. Sacrifice memiliki makna yang dekat dengan hal-hal yang religius. Misalnya mengorbankan binatang dalam upacara keagamaan. Atau mengorbankan diri untuk tujuan tertentu. Sesuatu yang disadari segala risikonya.
Offering, adalah sesuatu yang dikurbankan, yang dipersembahkan kepada yang ilahi. Saat ini yang menjadi persembahan adalah benda-benada atau uang. Tetapi pada zaman dulu bahkan manusia juga menjadi persembahan.
Sedangkan victim mestinya sudah sangat jelas maknanya. Yaitu orang yang menjadi korban.  Tidak pernah victim menjadi bagian dari upacara religius. Misalnya korban KDRT tidak bisa dikatakan sebagai persembahan kepada Tuhan agar rumah tangga baik-baik saja, maka dipukuli diam saja. Memberikan diri sepenuhnya menjadi sansak pasangan yang gila.
Hadew, kok catatan ini rasanya benar-benar kering. Sudahlah, kepalang tanggung, saya teruskan saja. kalau kalian ingin berhenti membaca, sudah saya persilahkan dari tadi. Sekarang saya akan menghubungkan perkatan “korban” yang saya sampaikan kepada pastor paroki dan yang dikatakan mbak-mbak di depan gereja.
Korban di sini bukanlah victim. Bisa sesuatu yang dekat offering tetapi lebih kepada sacrifice. Saya meminta kepada pastor paroki untuk berkorban sedikit waktu untuk memeriksakan diri kepada dokter. Berkorban juga dalam hal menahan diri untuk tidak makan makanan-makanan yang dia sukai agar gula darahnya tidak naik. Pastor paroki harus melakukan beberapa sacrifice demi mendapatkan kesehatan yang baik.
Demikian juga dengan kata korban yang diucapkan cece tadi. Dia berharap suaminya bisa menahan diri sejenak untuk tidak memenuhi semua keinginannya agar sesuatu yang lebih besar, lebih baik bisa diraih. Demikianlah kira-kira.
Oh iya, kalau itu berkaitan dengan relasi suami istri, atau relasi pertemanan, atau juga persahabatan, manakah yang tepat untuk dipakai? Yang pasti jangan pernah menjadi atau menjadikan pasangan kita sebagai victim. Anda juga jangan mau menjadi victim. Anda harus lapor polisi.
Tetapi dibutuhkan sacrifice dalam menajlin relasi yang baik. Kata teman saya, orang kalau mencintai akan menyukai apa disukai oleh pasangannya dan menjauhi apa yang tidak disukai oleh pasangan yang sangat dicintai.
Contoh, pasangan kumbang dan mawar. Kumbang tentu saja si lelaki dan Mawar adalah si perempuan. Mereka saling mencintai. Mawar tidak suka bau rokok, maka pastilah si Kumbang tidak akan merokok kalau berada di dekat Mawar atau bahkan pelan-pelan akan berhenti merokok. Sebaliknya Kumbang suka sekali nasi goreng, maka meskipun Mawar tidak pandai masak, dia akan belajar membuat nasi goreng. Bener begitu khan? Hei, iya kalian yang berkasih-kasihan itu, bener khan?
Bagi si Kumbang, berhenti merokok itu bukan victim, tetapi sebuah sacrifice karena dia sangat mencintai Mawar. Demikian juga dengan Mawar,  usaha kerasa belajar memasak, belajar membuat nasi goreng yang enak bukanlah victim, tetapi sebuah sacrifice agar relasi mereka makin hangat dan mesra.
Berkoban dalam menjalin hubungan, dalam keluarga, itu tak ubahnya perjalanan mendaki gunung; akan sakit di kaki, capek, lelah, tapi akhirnya menikmati keindahan yang warbiasah, dan kita akan berseru, wooowww..."
Tetapi ada yang bertanya, “sampai kapan aku harus berkorban? Sampai kapan menahan sakit? ini sudah bukan lagi lecet di kaki, ini sudah patah jari. Sampai kapan?” 
Ini bisa dijawab dengan singkat namun bisa juga dengan panjang. Kalau dijawab singkat, “sampai cinta itu tidak ada lagi.” Atau “sampai pasangamu mati”. Kok rasanya kasar ya? Terkadang kejujuran itu memang menyakitkan. Tetapi satu hal yang pasti, kalau memang saling mencinta, berkorban demi pasangan itu tidak begitu terasa. Kecuali cinta itu telah lama sirna.
Kejujuran yang kedua adalah, cinta ada di rasa bukan di kata. mask dikatakan seribu kali sehari kalau tidak diwujudnyatakan dia tidak akan pernah sampai di dada yang bisa dirasa. 
Ah, cukup dululah, ini nanti bisa melebar ke mana-mana dan saya bisa dilempari pisang goreng tetangga sabelah sambil teriak, "makan tuh cinta". Khan saya jadi harus berkorban memakannya, berkorban menjadi gendut. Ini sebuah pengorbanan.
Salam.

Comments

Popular posts from this blog

NGELUNJAK

Sahabat, tahu khan artinya NGELUNJAK? Dalam pepatah lama dikatakan, 'diberi hati minta jantung'. Sesuai dengan ungkapannya, hal ini menggambarkan orang yang tidak tahu diri, sudah diberi sesuatu namun meminta lagi hal yang lebih besar. Apa yang diberi dan apa yang diminta tidak melulu soal barang atau materi, namun bisa juga hal yang lain. 
Tidak mudah menghadapi orang-orang yang suka 'ngelunjak' ini. Kebanyakan dari kita hanya menyimpan geram sembari menahan diri dari amarah. Atau kita mengomel di belakang. Orang yang suka ngelunjak ini biasanya memang tidak tahu diri. Dia tidak bisa disindir. Maka percuma menyindir mereka, kalau toh mereka mengerti sindiran itu mereka tidak memedulikannya.
Oh iya, membicarakan orang lain itu memang mudah. Apalagi kejelekannya, wah tidak akan pernah habis. Termasuk orang-orang yang suka ngelunjak ini. Tetapi bagaimana dengan kita sendiri? Apakah kita termasuk orang yang suka ngelunjak atau sudah masuk kategori orang-orang yang sudah …

Pembangkitan LAZARUS : drama tiga babak

Sahabat, bacaan Injil pada hari Minggu Pra Paskah V ini kembali menampilkan sebuah drama. Drama ini sangat penting maknanya untuk memahami kebangkitan Yesus yang akan kita rayakan pada hari Paskah. baiklah, agar "drama" ini sungguh bisa diikuti, mari kita simak mulai dari awal. STARINGYesus Jelas bahwa Yesus adalah tokoh utama dalam seluruh kisah keselamatan. Memahami Kitab Suci dengan mengesampingkan Yesus adalah omong kosong. Yesuslah pemeran utama seluruh rencana keselamatan Allah. Pada kisah drama pembangkitan Lazarus ini, ketokohan Yesus mencapai saat-saat yang kritis. Artinya, konflik-konflik yang terbangun antara diri-Nya dan orang-orang yang membenci-Nya sudah semakin meruncing. Beberapa kali Dia hendak dilempari batu. Berbeda dengan banyak kisah yang lain, pada bagian ini Yesus nampak mengeksresikan emosinya. Dia terharu dan bahkan menangis. Juga nyata sekali relasi kedekatan antara Yesus dan keluarga di Bethania tersebut. Lazarus Di dalam drama kali ini, yang judul…

Lodeh

Benar kata para ahli kuliner, bahwa suasana sangat memengaruhi kenikmatan sebuah menu makanan. Jenis dan macamnya bisa sangat sederhana, tetapi tatkala disantap pada saat yang tepat, suasana yang memikat, rasanya tak akan pernah meninggalkan ilat.

Seperti malam itu, jangan bayangkan makan di sebuah warung apalagi resto, ini adalah makan di refter ‘padang gurun’ Ngadireso, pas saya berpadang gurun. Minggu sore setelah ibadat sore dan adorasi, meski sendirian saya melakukan adorasi mengikuti gaya adorasi dari Puji Syukur. Sekitar jam setengah tujuh saya selesai. Lokasi kapel bersebelahan dengan refter, maka saya langsung menuju refter. Di atas meja sudah tersaji satu nampan yang tertutup taplak dengan rapi. Spontan saya buka dan melihat isinya, ouw, lodeh Labu Jepang, dan telur dadar, hanya itu! Tambah nasi putih ding!
Mau langsung makan rasanya kok belum afdol. Baru jam setengah tujuh, maka aku kembali ke bilik. Di sana saya melanjutkan aktivitas membaca renungan/catatan Beata Elisabet …