Skip to main content

Drama Kisah Sengsara Tuhan (1)



Sahabat, Minggu Palma adalah pembuka dari Pekan Suci, satu masa yang sangat istimewa dalam penghayatan iman kita. Karena hari-hari yang akan kita lalui dalam sepekan itu sungguh mengajak kita bermenung lebih dalam. Mengajak kita untuk semakin menyadari kedalaman iman kita. Mungkin kita tidak menyediakan seluruh hari dalam sepekan untuk merenung, atau bahkan selama seminggu ini kita akan sangat sibuk dengan berbagai pekerjaan.
Saya masih ingat ketika dulu di biara dan di tempat karya. Pekan Suci bukan lagi menjadi masa yang sangat tenang untuk merenungkan iman, tetapi saat yang sangat sibuk dengan perayaan. Latihan koor biasanya menyita banyak waktu dan tenaga, bahkan untuk berdoa saja kurang, yang mudah adalah berdosa. Juga persiapan yang lain, panitia ini panitia itu, semua sibuk-sibuk-sibuk dan sibuk. Yang penting adalah acara berlangsung baik, meriah, banyak yang senang, dst. Jarang terpikir untuk menyiapkan isi dari segala perayaan yang luar biasa itu. Peristiwa iman ini menjadi jatuh sekadar perayaan. Show. Koor bagus, panitia berpakaian rapid an baru berjajar bagus, makanan melimpah, dll.
Maka, sebelum semua terlambat, saya mengajak untuk memulai pekan ini dengan permenungan. Mari kita bersama merenungkan drama kisah sengsara Tuhan. Rasanya sangat kurang kalau kisah ini hanya kita renungkan selama 10-15 menit dalam homily. Dibutuhkan waktu yang lebih lama, dan sebaiknya dalam kesendirian dan keheningan. Merenungkan kisah yang mahahebat ini.
Saya menyebut kisah ini sebagai drama. Ada pemeran utama, ada pemeran pembantu, ada pemeran figuran. Drama Minggu Palma ini yang menjadi penulis naskah sekaligus sutradara adalah Matius. Pemeran utamanya masih Yesus. Pemeran pembantunya ada banyak sekali, tiap babak memiliki pemeran pembantu sendiri. Sedangkan figuran adalah rakyat. Peran rakyat sebagai figuran kerap menggambarkan posisi kita sebagai pengikut Yesus. Kita juga bisa menempatkan diri dalam peran-peran yang berbeda pada setiap babak. Mari kita simak drama ini babak demi babak.

Prolog : Yesus masuk Yerusalem (Mat 21:1-11)

Perayaan Minggu Palma tidak boleh dipisahkan dengan perarakan Yesus memasuki Kota Yerusalem. Diceritakan bahwa Yesus sudah tiba di Betfage di bukit Zaitun. Saatnya sudah tiba bagi Yesus untuk menggenapi apa yang pernah dinubuatkan oleh Nabi Yesaya.

Aneh
Nubuat nabi aneh, pemenuhannya juga aneh.  Apakah yang aneh itu? Yaitu tentang cara menunggung dua keledai, keledai betina dan anaknya. Pada jaman dulu juga jaman sekarang, menunggang langsung dua keledai adalah aneh. Tetapi itulah nubuat, itulah yang dipenuhi.
Bukan keanehan yang hendak dipenuhi, tetapi pesan yang hendak disampaikan. Melihat Yesus memasuki Yerusalem dengan menunggang dua keledai tidak bisa dipandang dengan mata lahir, namun harus menggunakan mata batin. Yesus adalah raja yang penuh wibawa dan kuasa, namun dia juga utusan Tuhan yang lemah lembut.

Yesus
Yesus berperan sebagai Raja yang lemah lembut, mengendarai keledai. Keledai itu binatang yang susah dikendalikan. Kalau Yesus bisa mengendalikan, itu hebat sekali, apalagi Yesus langsung mengendarai dua keledai. Aneh, tapi hebat.
Biasanya orang mengendarai keledai dengan satu orang menuntun di depan. Sehingga keledai itu mudah dikendalikan. Di sini, tidak ada orang yang menuntun keledai itu. Apalagi keledai ini belum pernah ditunggangi orang. Maka, lebih sulit lagi mengendarainya. Apalagi dua keledai. Aneh, tapi hebat!
Pesan yang mau disampaikan: Yesus itu memiliki kharisma yang hebat. Bahkan keledai yang belum pernah dikendarai orang takluk kepadanya. Keledai yang biasanya sulit dikendalikan, ini menurut. Sebuah tanda bahwa yang menunggang ini bukan tokoh sembarangan.

Sambutan
Rakyat menyambut hangat Yesus yang masuk Yerusalem. Mereka menghamparkan apa saja di jalan yang akan dilalui oleh Yesus. Ada pakain, ada daun-daun. Mereka juga melambai-lambaikan dedaunan. Yang disebut daun palma, juga daun yang lain. Kalau sekarang mungkin akan melambaikan bendara, maka mereka melambaikan baju dan dihamparkan untuk dijadikan karpet.
Rakyat menyambut hangat “RAJANYA” yang datang dengan kelembutan. Yesus masuk tidak menggunakan kuda perkasa dan kereta kecana. Yesus masuk dengan menunggang keledai. Yesus tidak masuk Yerusalem dengan menunjukkan kekuasaan dan keperkasaan, tetapi sebuah kebijaksanaan. Kelemah-lembutan dan keagungan budi serta kearifan budi. Itulah yang dirasakan oleh seluruh rakyat.

Keledai
Saya ingin mengajak untuk melihat si keledai, betina muda dan anaknya. Yang belum pernah ditunggang orang. Inilah untuk pertama kali dia membawa seseorang dalam punggungnya. Juga untuk pertama kali ada begitu banyak orang yang menyambutnya di jalan.
Melihat seluruh sambutan itu, keledai itupun mulai berbesar hati. Jalannya mulai megal-megol. Kepalanya mula mendongak sedikit, tidak menunduk seperti tadi. Dia berusaha tampil gagah.
Keledai itu sangat yakin bahwa dialah yang disambut dan dielu-elukan. Dia merasa sangat cantik dan gagah, maka semua orang menyukainya. Hingga saat itu tiba. Saat perjalanan usai. Saat Yesus turun dari punggungnya. Saat dia kembali diikat di pinggir jalan. Semua kembali sunyi. Orang-rang yang tadi ia piker mengelu-elukan dia rupanya mengelu-elukan Dia yang menungganginya.

Bagian ini saya sedikit tertohok. Saya sering merasa seperti keledai itu. Bangga dengan apa yang ada pada diri saya. Bangga dengan banyaknya orang yang kagum kepada saya. Saya mulai berbesar hati, membusungkan dada dan mendongakkan kepala. Padahal, segala kekaguman itu bukan karena saya, tetapi karena Allah yang berkenan. Karena kebetulan saya dipinjam, dijadikan keledai beban untuk sementara. Maka, saya tidak boleh sombong. Karena Allah-lah yang pantas dimuliakan dan bukan saya.

#babak I : Pengkhianatan, ketika uang bicara (Mat 26:14-16)

Siapakah yang bisa melukai hati kita? Dia yang dekat dengan kita. Sahabat kita, kekasih kita, kawan karib kita: merekalah yang bisa menusuk kita dari belakang, merekalah yang bisa menjual kita. Jika kepentingan pribadi sudah berbicara, apapun bisa dihalalkan.
Yudas mengkhianati sahabatnya. Yesus bukan hanya guru, tetapi juga sahabat dekat. Yudas Iskariot diberi jabatan bendahara dalam kelompok murid. Jabatan yang hanya diberikan kepada orang dekat, orang yang dipercaya. Nyatanya, karena uang jugalah Yudas menikam Yesus. Dia menjual sahabatnya kepada pemuga agama Yahudi.

Hmmm, saya juga sering menjual Tuhan saya. Bahkan terkadang saya menjualnya murahan. Bukan demi 30 keping uang perak, tetapi demi kemuliaan nama saya. Saya menjual, bukan hanya teman dan sahabat, tetapi juga Tuhan bahkan saya jual. Hmmm, saya mestinya lebih celaka dari Yudas. Karena cara menjual say alebih sadis, lebih berkelas. Saya menjualnya dalam etalase, dalam kebaktian, dalam mimbar khotbah, dalam renungan-renungan.

#babak II : Persiapan Paskah (Mat 26:17-19)

Waktunya telah tiba. Itu yang dikatakan Yesus kepada para muridnya. Waktu untuk bersantap paskah bersama para muridnya. Inilah kesempatan terakhir baginya untuk bersama orang-rang yang kasihi, bersama-sama sahabat merayakan malam perjamuan paskah.
Karena ini perjamuan malam terakhir, maka semua harus dipersiapkan dengan baik. Maka saat para sahabatnya datang dan bertanya perihal tempat itu, Dia sudah tahu apa yang hendak dilakukan. Dia memerintahkan para murid untuk pergi ke rumah si anu dan menyiapkan segalanya di sana. Semua sudah dipersiapkan, well prepared.

Ah Tuhan, aku jadi malu. Engkau menyiapkan segalanya. Sedangkan saya, saya tidak menyiapkan apa-apa untuk menyambut Paskah ini. Saya lebih sibuk denga urusan yang tidak penting. Saya selalu sibuk dengan kerikil-kerikil, dengan bunga-bunga, dengan dahan-dahan. Saya tidak menyibukkan diri dengan Engkau. Tidak benar-benar membersihkan hati untuk menyambut-Mu.

#babak III : Duduk bersama pengkhianat (Mat 26:20-25)

Yesus tahu segalanya. Yesus tahu bahwa aka nada yang menikamnya dari belakang. Akan ada yang menciumnya demi sekantong uang. Tetapi Dia tetap duduk di sampingnya.
Pada saat makan bersama Dia hanya berkata, “sesungguhnya seorang diantara kamu akan menyerahkan Aku.” Kemudian masing-masing berkata, “Bukan aku ya Tuhan.”
Yesus menegaskan lagi, bahwa dia yang akan menyerahkan Yesus akan mencelupkan tangannya ke dalam pinggan. Kemudian dia yang akan menyerahkan dia berkata, “bukan aku ya Rabi!”
Mengapa dia menyebutnya Rabi? Mengapa dia tidak menyebut “Tuhan” seperti yang lain? Dia sudah menurunkan derajat sebutan Tuhan menjadi Rabi. Dia sudah menyadari, bahwa dia berada di luar kelompok.
Saat makan itu adalah saat yang sacral. Tidak boleh berbicara keras-keras, maka jawaban yang diberikan murid-murid juga tidak ada yang tahu. Juga jawaban Yesus kepada Yudas, “kamu sudah mengatakannya!”

Saya kagum kepada Yesus. Dia tahu ada yang akan berkhianat, bahkan dia masih bersikap manis. Tetapi Yesus masih duduk di sampingnya, masih berbicara dengan dia. Kalau saya mungkin sudah tidak bisa. Kalau tahu ada orang berbuat jahat kepada saya, biasanya saya tidak sanggup untuk dekat dengannya. Tetapi Yesus berbeda, Dia tetap duduk dekat dengan si pengkhianat.
Saya juga kerap tidak lebih baik dari pada si pengkhianat ini. Masih bersikap manis kepada Tuhan padahal sudah kerap kali melukai Dia, entah dengan perkataan atau perbuatan, dengan kelalain dan pikiran. Dosa segunung tetapi senyum terus menggembung. Itulah saya.

bersambung


Comments

Popular posts from this blog

NGELUNJAK

Sahabat, tahu khan artinya NGELUNJAK? Dalam pepatah lama dikatakan, 'diberi hati minta jantung'. Sesuai dengan ungkapannya, hal ini menggambarkan orang yang tidak tahu diri, sudah diberi sesuatu namun meminta lagi hal yang lebih besar. Apa yang diberi dan apa yang diminta tidak melulu soal barang atau materi, namun bisa juga hal yang lain. 
Tidak mudah menghadapi orang-orang yang suka 'ngelunjak' ini. Kebanyakan dari kita hanya menyimpan geram sembari menahan diri dari amarah. Atau kita mengomel di belakang. Orang yang suka ngelunjak ini biasanya memang tidak tahu diri. Dia tidak bisa disindir. Maka percuma menyindir mereka, kalau toh mereka mengerti sindiran itu mereka tidak memedulikannya.
Oh iya, membicarakan orang lain itu memang mudah. Apalagi kejelekannya, wah tidak akan pernah habis. Termasuk orang-orang yang suka ngelunjak ini. Tetapi bagaimana dengan kita sendiri? Apakah kita termasuk orang yang suka ngelunjak atau sudah masuk kategori orang-orang yang sudah …

Pembangkitan LAZARUS : drama tiga babak

Sahabat, bacaan Injil pada hari Minggu Pra Paskah V ini kembali menampilkan sebuah drama. Drama ini sangat penting maknanya untuk memahami kebangkitan Yesus yang akan kita rayakan pada hari Paskah. baiklah, agar "drama" ini sungguh bisa diikuti, mari kita simak mulai dari awal. STARINGYesus Jelas bahwa Yesus adalah tokoh utama dalam seluruh kisah keselamatan. Memahami Kitab Suci dengan mengesampingkan Yesus adalah omong kosong. Yesuslah pemeran utama seluruh rencana keselamatan Allah. Pada kisah drama pembangkitan Lazarus ini, ketokohan Yesus mencapai saat-saat yang kritis. Artinya, konflik-konflik yang terbangun antara diri-Nya dan orang-orang yang membenci-Nya sudah semakin meruncing. Beberapa kali Dia hendak dilempari batu. Berbeda dengan banyak kisah yang lain, pada bagian ini Yesus nampak mengeksresikan emosinya. Dia terharu dan bahkan menangis. Juga nyata sekali relasi kedekatan antara Yesus dan keluarga di Bethania tersebut. Lazarus Di dalam drama kali ini, yang judul…

Lodeh

Benar kata para ahli kuliner, bahwa suasana sangat memengaruhi kenikmatan sebuah menu makanan. Jenis dan macamnya bisa sangat sederhana, tetapi tatkala disantap pada saat yang tepat, suasana yang memikat, rasanya tak akan pernah meninggalkan ilat.

Seperti malam itu, jangan bayangkan makan di sebuah warung apalagi resto, ini adalah makan di refter ‘padang gurun’ Ngadireso, pas saya berpadang gurun. Minggu sore setelah ibadat sore dan adorasi, meski sendirian saya melakukan adorasi mengikuti gaya adorasi dari Puji Syukur. Sekitar jam setengah tujuh saya selesai. Lokasi kapel bersebelahan dengan refter, maka saya langsung menuju refter. Di atas meja sudah tersaji satu nampan yang tertutup taplak dengan rapi. Spontan saya buka dan melihat isinya, ouw, lodeh Labu Jepang, dan telur dadar, hanya itu! Tambah nasi putih ding!
Mau langsung makan rasanya kok belum afdol. Baru jam setengah tujuh, maka aku kembali ke bilik. Di sana saya melanjutkan aktivitas membaca renungan/catatan Beata Elisabet …