Skip to main content

Preparing for Christmas, day 25!

PREPARE HIM ROOM

Preparing for Christmas

Daily Meditation with St. Therese of Lisieux


Day 25

Wednesday, 4th week of Advent

December 21st




Refleksi:

The Journey!


Kemarin saya bercerita mengenai personal calling yang diterima oleh Maria. Dia yang masih remaja untuk golongan jaman sekarang, menerima tugas maha berat menjadi ibu bagi Penebus. Tugas yang tidak serta merta bisa dipahami, namun diterima dengan penuh kepercayaan. Let it be done!
Hari ini cerita berlanjut. Ada dua hal yang menurut saya menarik untuk ditelisik lebih dalam. Pertama adalah soal perjalanan. Dan yang kedua soal membawa kabar gembira, menjadi misionaris.
Injil menceritakan bahwa selepas malaikat pergi, Maria bergegas pergi ke pegunungan. Tujuannya adalah menemui saudarinya yang menurut kabar malaikat sedang hamil pada usia kandungan ke-6.
Sebenarnya malaikat tidak menyuruh Maria untuk pergi ke sana. Bahkan malaikat juga tidak memberi saran. Semuanya adalah inisiatif Maria sendiri. Mungkin dia melihat contoh dari orang-orang di sekitarnya yang mengalami banyak kerepotan pada saat persalinan. Dia juga tahu kondisi saudarinya yang sudah berumur senja tersebut.
Maria sendiri, kalau menurut orang-orang jaman sekarang, juga tidak boleh bepergian jauh. Karena dia sedang hamil muda. Yang menurut banyak ahli, sangat riskan kalau harus bepergian. Kondisi janin belum kuat. Lalu akan berpengaruh kepada kondisi ibu yang akan mengalami banyak gangguan, seperti mual-mual, pening, malas, dlsb.
Tetapi Maria, mungkin karena belum berpengalaman,  menafikan semua itu dan pergi untuk membantu saudarinya. Perjalanan ini jelas tidak mudah. Jarak tempuh juga tidak singkat. Jalanan juga terjal. sarana transportasi yang memungkinkan adalah kuda kalau orang kaya, atau keledai yang umum dipakai di sana. Sepertinya jarang diceritakan adanya onta.
Apakah Maria bepergian seorang diri? Saya yakin kok tidak. Saya kok yakin bahwa St. Yusuf menemani Maria selama perjalanan itu. Dan dalam perjalanan itu tentu menjadi kesempatan bagi keduanya untuk sharing pengalaman iman. Karena iman mesti dibagikan, dan cinta adalah alat istimewa untuk berbagi iman.

Iman dan cinta
Hari Minggu kemarin kita mendapat cerita mengenai Santo Yusuf. Diceritakan bahwa Santo Yusuf itu orang yang baik hatinya. Setelah dia mengetahui bahwa Maria ternyata sudah hamil, dia berusaha “menceraikannya” secara diam-diam. Dia menghormati Maria dan tidak ingin membuat gossip. Tetapi kemudian datanglah malaikat memberitahu Santo Yusuf bahwa semua itu bukan ulah manusia, tetapi karena kuasa Allah.
Selanjutnya Santo Yusuf membawa Santa Maria ke rumahnya. Pertanyaannya adalah, kapan peristiwa itu terjadi. Apakah sesudah perjalanan mengunjungi Elisabeth ini atau sebelumnya? Menurut saya mungkin dalam perjalanan inilah Maria menceritakan kepada Santo Yusuf bahwa dirinya sudah hamil. Dan mungkin dia tidak bisa bercerita bahwa ada malaikat datang menemuinya, memberitahu kalau dia akan hamil, dan seterusnya.
Yaahhh, saya tidak mau berprasangka ini atau itu, tetapi kalau berpikir manusiawi, pastilah ada banyak hal yang terjadi. Pasti muncul banyak percakapan dan kisah sana-sini. Ada banyak rahasia yang tak terungkap, dari dulu hingga kini. Dari semuanya saya hanya bisa merasa bahwa di sanalah iman keduanya diuji.

Maka perjalanan mengunjungi Elisabeth, bukan sekadar perjalanan biasa. Juga bukan sekadar perjalanan karena rasa empati dan simpati terhadap saudara yang sedang repot. Bukan sekadar ungkapan kebaikan hati untuk ringan tangan membantu sesame. Tetapi sebuah perjalanan iman yang akan selamat ketika berbalutkan cinta.
Maria seperti yang dikatannya kepada malaikat, bahwa dia menyerahkan semuanya kepada kehendak Tuhan, biarlah semua terjadi seperti yang dikatakanya. Karena Maria menyadari siapa dirinya yang sebenarnya. Dia hanya gadis remaja yang sedari kecil dididik untuk mencari kehendak Allah. Dia adalah puteri Israel yang menantikan datangnya Mesias. Maka, di tengah ketidak pahaman akan semua kisah yang terjadi, dia mencoba mengertinya sebagai bagian dari rencana Allah yang besar. Juga perjalannya ke rumah Elisabeth.

Bagi saya sendiri, perjalanan Maria mengunjungi saudarinya yang sedang hamil tua, mengajari banyak hal. Dulu saya selalu melihat dari sisi kemanusiaan. Seperti yang sudah saya sampaikan, soal beratnya medan, sulitnya perjalanan, dlsb. Tetapi sekarang saya diajak untuk melihat sisi yang lain.
Sisi yang lain itu adalah sisi iman. Ternyata, iman Maria memang sungguh luar biasa. Iman itu sungguh ia ungkapkan dalam kehidupan sehari-hari. Dan iman itu bisa begitu kuat, karena didasari oleh cinta yang tak kalah besarnya. Maria mencintai Allah dengan segala rencananya.
Oh iya, sedikit saya sisipkan di sini. Maria ini berasal dari keluarga yang saleh. Orangtuanya, Santa Anna dan Santo Yoakhim, adalah orangtua yang mengajarkan takut dan cinta kepada Allah sejak dini. Catatan mengenai hal ini telah saya buat tahun lalu dengan judul “Perjalanan ke Yerusalem”. Sebuah cerita menjelang kelahiran Yesus yang saya tulis berdasarkan cerita yang ungkapkan oleh Beata Anne Catherine Emmerich. Mungkin cerita yang saya buat bersambung di FB itu akan saya tulis ulang. Semoga ada kesempatan.

Melanjutkan cerita saya di atas bahwa Maria itu memang gadis yang sejak kecil sudah dibiasakan mencari kehendak Allah, bukan hanya berdasar akal budi yang kecil semata. Namun memahaminya dalam hidup sehari-hari. Mestinya demikian juga dengan Santo Yusuf. Dan perjalanan dari Nazareth ke Yudea ini sungguh menjadi persiapan perjalanan yang lain yang akan mereka alami. Karena setelah ini masih ada perjalanan-perjalanan mereka bertiga. Yaitu perjalanan ke Yerusalem dan perjalanan ke Mesir.
(hufftt… kok saya juga pengen menulis cerita mengenai perjalanan ini. Karena minimal ada tiga perjalanan yang bisa diungkap. Ah nantilah!)
Soal perjalanan saya akhiri di sini. Dengan satu catatan bahwa memahami perjalanan mengunjungi Elisabeth ini tidak cukup kalau hanya melihat dari sisi manusiawi. Dengan mengulas betapa hebat dan kuatnya Bunda Maria. Tetapi penting sekali melihatnya dari sisi rohani, sisi iman dan kasih.

Misionaris
Kunjungan Maria kepada Elisabeth bisa juga dipahami sebagai karya misionaris. Maria adalah misionaris pertama. Kenapa? Karena Maria membawa Yesus kecil di dalam rahimnya. Dia membawa suka cita kepada orang yang dia jumpai.
Elisabeth memberi kesaksian bahkan janin yang ada di rahimnya pun melonjak kegirangan tatkala mendengar salam dari Maria. Sebuah kegembiraan yang nyata. Dan itulah yang dibawa oleh para misionaris, membawa kabar gembira, membawa Kristus kepada orang lain.
Maria datang untuk membantu dan meringankan beban Elisabeth. Dan lebih dari itu adalah membawa kegembiraan. Yang langsung dirasakan oleh Elisabeth. Maka dengan segera dia ungkapkan seluruh kegembiraan itu.
Siapakah aku ini sehingga ibu dari Tuhanku mengunjungi aku. Demikian Elisabeth mengungkapkan kekagumannya. Mungkin kita bisa bertanya, dari mana Elisabeth tahu bahwa Maria juga sedang mengandung dan yang dikandung adalah Sang Penebus?
Tentu tidak sulit memahaminya, karena Elisabeth juga menjadi bagian dari rencana Allah. Dia yang tua dan dikatakan mandul itu sekarang sedang mengandung karena kuasa Allah. Seperti halnya malaikat yang membocorkan rahasia kepada Maria bahwa Elisabeth sedang mengandung dari kuasa Allah; mungkinnnn… malaikat itu juga bercerita bahwa Maria juga mengalami hal serupa. Tetapi jangan dianggap malaikat itus edang nggossip.

Satu hal yang saya pahami dengan baik sekali; seorang misionaris sejati itu membawa Kristus dalam hidup mereka. Dan itulah yang membuat orang lain bergembira, melonjak kegirangan, dan akhirnya ikut memuji Tuhan, karena berjumpa dengan Kristus sendiri.
Pemahaman ini menghantar saya kepada permenungan, bagaimana dengan hidup saya sendiri? Apakah juga sudah membawa Kristus dalam keseharian, atau jangan-jangan masih sibuk membesarkan diri sendiri (padahal perut sudah besar).
Oh iya, menjadi misionaris itu bukan terbatas pada mereka yang pergi ke tempat-tempat jauh untuk mewartakan Kristus. Tetapi menjadi tugas setiap orang yang mengaku sebagai pengikut Kristus.
Siapapun kita, apapun pilihan hidup kita, berkeluarga atau selibat, semua memiliki tugas menajdi misionaris, membawa Kristus dalam kehidupan kita sehari-hari. Sehingga setiap orang yang kita jumpai akan merasakannya. Bukan dari apa yang kita katakana, tetapi dari peri hidup keseharian kita. Bunda Maria telah memberi kita teladan bagaimana menjadi seorang misionaris.
Contoh yang sangat sempurna untuk melakukan peziarahan sebagai misionaris, maksudnya peziarahan hidup mesti selalu membawa Kristus. Mungkin pada hari-hari kita sedang sibuk mempersiapkan diri untuk menyambut Natal, kelahiran Yesus. Sibuk dengan berbagai pernak-pernik, sibuk dengan perayaan.

Satu hal yang juga tidak boleh dilupakan adalah mempersiapkan diri sebaik-baiknya, PREPARE HIM ROOM, dalam kehidupan kita, membawa-Nya dalam keseharian seperti Bunda Maria. Karena Yesus tidak datang untuk sebuah perayaan, tepai untuk hidup kita, membawa kembali kita sebagai anak-anak Allah. Maka, kita yang mengikuti-Nya mesti membawa-Nya dalam hidup kita sehari-hari.

salam

Comments

Popular posts from this blog

NGELUNJAK

Sahabat, tahu khan artinya NGELUNJAK? Dalam pepatah lama dikatakan, 'diberi hati minta jantung'. Sesuai dengan ungkapannya, hal ini menggambarkan orang yang tidak tahu diri, sudah diberi sesuatu namun meminta lagi hal yang lebih besar. Apa yang diberi dan apa yang diminta tidak melulu soal barang atau materi, namun bisa juga hal yang lain. 
Tidak mudah menghadapi orang-orang yang suka 'ngelunjak' ini. Kebanyakan dari kita hanya menyimpan geram sembari menahan diri dari amarah. Atau kita mengomel di belakang. Orang yang suka ngelunjak ini biasanya memang tidak tahu diri. Dia tidak bisa disindir. Maka percuma menyindir mereka, kalau toh mereka mengerti sindiran itu mereka tidak memedulikannya.
Oh iya, membicarakan orang lain itu memang mudah. Apalagi kejelekannya, wah tidak akan pernah habis. Termasuk orang-orang yang suka ngelunjak ini. Tetapi bagaimana dengan kita sendiri? Apakah kita termasuk orang yang suka ngelunjak atau sudah masuk kategori orang-orang yang sudah …

Pembangkitan LAZARUS : drama tiga babak

Sahabat, bacaan Injil pada hari Minggu Pra Paskah V ini kembali menampilkan sebuah drama. Drama ini sangat penting maknanya untuk memahami kebangkitan Yesus yang akan kita rayakan pada hari Paskah. baiklah, agar "drama" ini sungguh bisa diikuti, mari kita simak mulai dari awal. STARINGYesus Jelas bahwa Yesus adalah tokoh utama dalam seluruh kisah keselamatan. Memahami Kitab Suci dengan mengesampingkan Yesus adalah omong kosong. Yesuslah pemeran utama seluruh rencana keselamatan Allah. Pada kisah drama pembangkitan Lazarus ini, ketokohan Yesus mencapai saat-saat yang kritis. Artinya, konflik-konflik yang terbangun antara diri-Nya dan orang-orang yang membenci-Nya sudah semakin meruncing. Beberapa kali Dia hendak dilempari batu. Berbeda dengan banyak kisah yang lain, pada bagian ini Yesus nampak mengeksresikan emosinya. Dia terharu dan bahkan menangis. Juga nyata sekali relasi kedekatan antara Yesus dan keluarga di Bethania tersebut. Lazarus Di dalam drama kali ini, yang judul…

Lodeh

Benar kata para ahli kuliner, bahwa suasana sangat memengaruhi kenikmatan sebuah menu makanan. Jenis dan macamnya bisa sangat sederhana, tetapi tatkala disantap pada saat yang tepat, suasana yang memikat, rasanya tak akan pernah meninggalkan ilat.

Seperti malam itu, jangan bayangkan makan di sebuah warung apalagi resto, ini adalah makan di refter ‘padang gurun’ Ngadireso, pas saya berpadang gurun. Minggu sore setelah ibadat sore dan adorasi, meski sendirian saya melakukan adorasi mengikuti gaya adorasi dari Puji Syukur. Sekitar jam setengah tujuh saya selesai. Lokasi kapel bersebelahan dengan refter, maka saya langsung menuju refter. Di atas meja sudah tersaji satu nampan yang tertutup taplak dengan rapi. Spontan saya buka dan melihat isinya, ouw, lodeh Labu Jepang, dan telur dadar, hanya itu! Tambah nasi putih ding!
Mau langsung makan rasanya kok belum afdol. Baru jam setengah tujuh, maka aku kembali ke bilik. Di sana saya melanjutkan aktivitas membaca renungan/catatan Beata Elisabet …